Edukasi Apa Itu Intervensi Mata Uang?

Apa Itu Intervensi Mata Uang?

30-03-2022Penulis: Adi Kurniawan

Bank Sentral negara bagian mana pun melakukan sejumlah tindakan khusus yang bertujuan menstabilkan mata uang nasional. Ini merupakan tindakan yang diperlukan untuk menormalkan situasi ekonomi yang sehat di negara tersebut. Secara berkala, suatu negara membutuhkan “tools” khusus, dan intervensi mata uang adalah salah satu metode untuk meningkatkan perekonomian. Untuk lebih jelasnya, yuk simak!

Pengungkit Kebijakan Moneter Negara

Negara yang diwakili oleh Bank Sentral dapat secara tidak langsung mempengaruhi setiap proses ekonomi di negara tersebut, khususnya selama periode situasi ekonomi yang tidak stabil. Badan pemerintah yang dominan sedang mengembangkan prinsip-prinsip untuk mengatur situasi dengan menyetujui kebijakan moneter.

Suku bunga merupakan cara terpenting untuk mengatur perekonomian suatu negara. Ini memanifestasikan dirinya dalam revisi dan penetapan suku bunga baru untuk pembiayaan kembali bank-bank komersial yang berada di bawah “sayap” Bank Sentral.

Dengan penurunan, ada lebih banyak orang yang ingin memperoleh kredit dengan bunga yang lebih menguntungkan. Sebaliknya, dengan peningkatan, pinjaman kepada individu dan badan hukum berkurang. Dengan demikian, negara merangsang atau menahan aktivitas bisnis penduduk.

Bank Sentral melakukan operasi penjualan dan pembelian surat berharga yang beredar di sistem perbankan negara. Jadi, dengan membeli sekuritas, badan pengatur utama negara meningkatkan tingkat cadangan bank komersial yang bertanggung jawab, dan dengan menjual sekuritas, mengaktifkan penurunan suplai uang bank.

Intervensi mata uang adalah proses yang terkait dengan penjualan atau pembelian satu kali atau berkala oleh Bank Sentral sejumlah besar mata uang asing di pasar yang relevan. Dengan demikian, nilai tukar negara didukung. Ini adalah metode utama untuk mempengaruhi situasi ekonomi di negara.

Mekanisme Intervensi Mata Uang

Seperti yang telah kita ketahui, intervensi mata uang dilakukan oleh bank sentral negara bagian dengan pengaturan sebelumnya dengan organisasi keuangan besar (baik nasional maupun asing). Melalui intervensi, volatilitas mata uang nasional dikendalikan dan volume ekspor dan impor meningkat.

Mekanisme intervensi mata uang sangat sederhana dan terdiri dari dua tindakan yang berlawanan, relevansinya masing-masing tergantung pada situasi pasar dalam periode waktu tertentu:

  • Apresiasi mata uang. Bank sentral negara secara aktif menjual mata uang asing, dan pada saat yang sama, pembelian mata uang nasional dilakukan. Tindakan semacam itu meningkatkan permintaan mata uang nasional negara yang melakukan intervensi.
  • Depresiasi mata uang. Bank Sentral melakukan penjualan mata uang nasional, sambil membeli uang asing. Dalam situasi ini, permintaan untuk mata uang nasional negara bagian menurun, dan karenanya kurs menjadi lebih rendah.

Jenis Intervensi

Jenis utama intervensi mata uang ada tiga, yaitu:

  • Langsung – Bank Sentral tidak menyembunyikan niatnya dan memberi tahu peserta pasar bahwa intervensi mata uang akan terjadi dalam waktu dekat, serta ke arah mana itu akan diarahkan (membeli atau menjual mata uang). Pendekatan bisnis ini memungkinkan pelaku pasar untuk mempersiapkan diri ketika acara itu datang.
  • Verbal – upaya Bank Sentral untuk mempengaruhi sentimen pasar dengan berbicara tentang kemungkinan intervensi. Sebenarnya, tidak ada acara yang diadakan, tetapi pernyataan kepala Bank Sentral seperti itu masih memiliki efek sementara. Namun, menyadari tidak akan ada tindakan nyata, pelaku pasar “melemahkan cengkeramannya” dan situasi di negara tersebut kembali normal.
  • Tidak langsung – prosedur untuk melakukan intervensi mata uang jenis ini dilakukan tidak secara langsung melalui regulator keuangan utama negara, tetapi melalui bank komersial atas inisiatif Bank Sentral. Ketika melakukan intervensi tidak langsung, agak sulit untuk memprediksi nilai tukar dan oleh karena itu sentimen panik dari pelaku pasar tidak dikesampingkan.

Intervensi dan Trading

Melakukan aktivitas apa pun dari negara yang mata uangnya digunakan dalam perdagangan di pasar Forex, dengan satu atau lain cara mempengaruhi suasana pasar dan perilaku aset. Ketika trading di Forex, seorang trader tidak boleh mengabaikan pernyataan kepala bank sentral negara-negara terkemuka, terutama jika mata uang nasional negara-negara bagian ini adalah bagian dari pasangan mata uang yang diperdagangkan di pasar.

Ada kemungkinan bahwa pembalikan tren dimungkinkan, yang secara khusus dapat mempengaruhi pembukaan posisi pasar. Selain itu, sebagai salah satu pengungkit utama yang efektif di pasar, intervensi mata uang dapat mengatur nilai tukar.

Pada dasarnya, trader biasa cukup mampu memprediksi intervensi secara independen, karena sejumlah faktor berkontribusi pada peristiwa ini. Memiliki pengalaman, sangat mungkin untuk menentukan intervensi rahasia, yang sebenarnya tidak diumumkan.

Untuk belajar tentang perilaku-perilaku bank sentral, jangan ragu untuk menghubungi mentor profesional Mentari Mulia. Para mentor kami selalu siap memberikan bimbingan dan edukasi dengan sepenuh hati. Yuk gabung bersama kami dengan klik di sini.