Edukasi Panduan Pemula: Apa Itu Trading...

Panduan Pemula: Apa Itu Trading Spekulatif?

06-04-2022Penulis: Adi Kurniawan

Dunia keuangan adalah tempat yang kompleks dan bernuansa. Ada banyak tipe trader yang berbeda dengan motivasi dan strategi yang berbeda untuk sukses. Salah satu jenis trader yang umum adalah trader spekulatif. Pada artikel ini, kita menyelami apa itu trading spekulatif dan bagaimana perbedaannya dengan investasi. Yuk simak!

Definisi Spekulasi

Di pasar keuangan, spekulasi adalah ketika seorang trader membeli aset dengan harapan aset tersebut akan meningkat nilainya dalam waktu dekat. Dalam dunia perdagangan CFD, berspekulasi pada suatu aset juga dapat mencakup harapan bahwa aset tersebut akan kehilangan nilainya dalam waktu dekat dengan kemampuan untuk membeli dan menjual aset yang mendasarinya.

Apa Itu Trading Spekulatif?

Perdagangan spekulatif adalah bentuk perdagangan di mana trader mencari keuntungan dari pergerakan harga pasar – apakah pasar naik atau turun. Ini berbeda dengan investasi tradisional, yang melihat secara mendalam nilai-nilai fundamental dari sebuah investasi.

Berlawanan dengan kepercayaan populer, trading spekulatif tidak selalu sangat berisiko dan memberikan pengembalian yang tinggi, seperti yang dipikirkan banyak orang. Juga tidak selalu mengacu pada perdagangan yang memiliki potensi keuntungan yang signifikan.

Seni spekulasi tidak terpaku pada satu arah. Ini berarti bahwa spekulasi dapat memungkinkan kita untuk membeli suatu aset (jika kita memperkirakan harganya akan naik) atau menjual suatu aset (jika kita memperkirakan harganya akan turun).

Dalam hal risiko yang terlibat dalam perdagangan spekulatif – ini dapat dikelola dengan baik seperti halnya investasi tradisional di luar sana. Ada bias arah naik/turun, diikuti oleh level di mana Anda akan menutup keuntungan (atau kerugian).

Jadi dalam banyak hal, ini tidak jauh berbeda dibandingkan dengan investasi tradisional. Namun, kemampuan untuk bermain dua arah (naik/turun) memberi Anda sedikit keunggulan dibandingkan investor yang hanya mencari investasi yang akan naik. Kita bisa melihat contoh perdagangan spekulatif dalam peristiwa black swan.

Apa Contoh Trading Spekulatif?

Mari kita ambil contoh krisis keuangan global 2008. Pada tahun 2008, krisis keuangan global disebabkan oleh gelembung pasar perumahan yang mulai terbentuk pada tahun 2007. Suku bunga yang lebih rendah mengurangi biaya pinjaman untuk bisnis dan konsumen.

Hasilnya adalah kenaikan harga rumah karena pemilik rumah memanfaatkan suku bunga rendah untuk mengambil pinjaman yang tidak mampu mereka bayar. Pinjaman ini kemudian dikemas ulang dan dijual sebagai instrumen keuangan berisiko rendah, mengembangkan pasar sekunder untuk pinjaman subprime ini.

Akhirnya, suku bunga naik dan kepemilikan rumah mencapai titik jenuh. Harga rumah jatuh, memicu default dan meruntuhkan ekonomi global pada 2008. Jadi apa kaitannya dengan trading spekulatif dari peristiwa ini?

Sementara sebagian besar investor optimis tentang ekonomi karena sedang hype, Michael Burry, hedge fund manager, adalah salah satu investor pertama yang berspekulasi dan mendapat untung dari krisis subprime mortgage ini, karena ia mengenali dan memperkirakan runtuhnya gelembung pasar perumahan. Sebagai hasil dari spekulasi ini, ia memperoleh keuntungan pribadi sebesar $100 juta.

Perbedaan Berinvestasi dan Berspekulasi

Perbedaan utama antara berinvestasi dan berspekulasi adalah jumlah risiko yang bersedia diambil oleh trader. Investor biasanya senang mengambil tingkat risiko rendah-menengah untuk mendapatkan pengembalian yang memuaskan atas modal awal mereka.

Trader spekulatif lebih cenderung mengambil tingkat risiko yang lebih tinggi untuk dihargai dengan pengembalian yang lebih tinggi dari taruhan mereka, yang bisa berjalan dengan satu atau lain cara.

Keuntungan dari Trading Spekulatif

Trading spekulatif memungkinkan Anda mendapat untung dari pergerakan harga di kedua arah. Ini juga memberi Anda pilihan untuk melindungi risiko Anda saat memegang investasi jangka panjang. Misalnya, Anda mungkin memiliki saham perusahaan yang Anda harapkan akan berkinerja lebih baik selama 10 tahun ke depan.

Namun, mungkin ada faktor-faktor tertentu atau banyak peristiwa pasar yang dapat menyebabkan jatuhnya harga saham secara tiba-tiba dalam jangka pendek. Alih-alih menjual saham fisik, trader mungkin mengambil posisi short melalui kontrak CFD untuk mendapatkan keuntungan dari pergerakan harga jangka pendek ini tanpa perlu menyesuaikan portofolionya.

Spekulan juga merupakan kontributor penting bagi stabilitas pasar keuangan. Pasar akan menjadi kurang likuid secara signifikan jika tidak ada spekulan yang hadir. Hal ini akan menyebabkan pasar yang tidak likuid dengan biaya transaksi yang tinggi.

Kerugian dari Trading Spekulatif

Individu yang terlibat dalam trading spekulatif harus menyadari risiko yang menyertainya. Ini jauh lebih menuntut daripada investasi tradisional, karena trader harus dapat beroperasi di bawah tekanan dan membuat keputusan dalam waktu singkat. Overtrading atau meremehkan risiko dapat terjadi jauh lebih sering ketika trading spekulatif.

Spekulasi telah menjadi kekuatan pendorong di balik banyak gelembung keuangan. Aktivitas spekulatif dapat mendorong harga melampaui tingkat yang wajar ke penilaian yang terlalu tinggi atau rendah, yang tidak secara akurat mencerminkan nilai intrinsik aset yang sebenarnya. Oleh karena itu, terapkanlah manajemen risiko yang ketat.

Nah, itulah sekilas pembahasan mengenai apa itu trading spekulatif. Jika Anda ingin belajar trading lebih lanjut, jangan ragu untuk menghubungi profesional Mentari Mulia. Para profesional kami akan selalu siap memberikan bimbingan dan edukasi dengan sepenuh hati. Yuk gabung bersama kami dengan klik di sini.