fbpx

Berita Ekonomi Emas Berbalik Arah di Akhir...

Emas Berbalik Arah di Akhir Pekan

03-12-2021Penulis: Berita Ekonomi

Emas kembali melemah karena investor bertaruh Federal Reserve AS akan  lebih cepat  mengurangi pembelian obligasi untuk mengatasi lonjakan inflasi meskipun ada kekhawatiran pemulihan ekonomi di tengah varian baru virus corona Omicron.

Jumat (3/12), emas berjangka AS anjlok 0,3 persen menjadi 1.778,11 dolar AS dan emas di pasar spot turun 0,3 persen menjadi 1.777,87 dolar AS per ounce.

Jerome Powell mengatakan dalam kesaksian kongres pada hari Rabu bahwa bank sentral harus siap untuk menanggapi kemungkinan bahwa inflasi tidak akan surut pada paruh kedua tahun 2022,

Ia juga mengatakan bahwa The Fed akan mempertimbangkan pengurangan pembelian obligasi yang lebih cepat pada pertemuan dua hari mendatang yang akan dimulai pada 14 Desember.

Laporan ketenagakerjaan AS menunjukkan penggajian swasta meningkat sebesar 534.000 pekerjaan pada bulan November. Laporan tersebut dapat mempengaruhi sikap suku bunga Fed. 

Emas sering dianggap sebagai lindung nilai inflasi, meskipun pengurangan stimulus dan kenaikan suku bunga mendorong imbal hasil obligasi pemerintah naik, diterjemahkan menjadi biaya peluang yang lebih tinggi untuk memegang emas, yang tidak membayar bunga.

Di sisi lain, harga logam mulia lainnya, platinum naik 0,7 persen menjadi 940,08 dolar AS dan palladium meningkat hingga 1.756,47 dolar AS. Perak naik 0,5 persen menjadi 22,41 dolar AS per ounce.

Sementara itu, GBP naik tipis ke 1,32874 dolar AS, sedangkan EUR/USD melemah ke 1,12990. Pasangan AUD/USD turun ke 0,70648. USD/JPY naik tipis ke 113,085.