Emas stabil pada pasar Asia hari Jumat meskipun ditekan rebound harga dari Dolar AS

Harga emas tidak banyak bergerak pada pasar Asia hari Jumat. Pasar logam datar menjelang rilis tingkat inflasi dari Federal Reserve, sementara pemulihan Dolar juga menekan harga menyusul angka pertumbuhan ekonomi AS yang lebih baik dari perkiraan.

Harga emas batangan turun tajam dari level tertinggi sembilan bulan setelah data menunjukkan ekonomi AS tumbuh lebih dari yang diharapkan pada kuartal keempat. Tetapi angka tersebut masih memicu pemulihan selera risiko, dan membantu Dolar pulih dari level terendah sebelumnya.

Fokus sekarang pada pembacaan indeks harga Pengeluaran Konsumsi Pribadi inti untuk bulan Desember, yang diperkirakan telah mundur lebih jauh dari bulan sebelumnya. Tetapi angka tersebut masih diharapkan jauh di atas target tahunan Fed sebesar 2%.

Emas spot stabil di $1.929,82 per ons, sementara emas berjangka naik tipis ke $1.929,80 per ons. Kedua instrumen turun 0,8% pada perdagangan, dan ditetapkan untuk naik sekitar 0,2% minggu ini.

Tingkat permintaan safe haven dan ekspektasi kenaikan suku bunga AS mendorong emas selama enam minggu terakhir, dengan logam kuning sekarang memulihkan sebagian besar kerugian dari tahun 2022.

Harga emas sekarang diharapkan untuk memperdagangkan dua faktor utama yaitu dari tanda resesi global dan sinyal baru tentang kebijakan moneter dari Fed. Bank sentral diperkirakan akan menaikkan suku bunga sebesar 25 basis poin ketika bertemu minggu depan.

Logam mulia lainnya juga naik pada hari Jumat setelah mencatat penurunan tajam di sesi sebelumnya. Platinum berjangka naik 0,2%, sementara perak berjangka naik 0,3%.

Di antara logam industri, harga tembaga bergerak sedikit pada hari Jumat, tetapi ditetapkan untuk kenaikan enam minggu berturut karena data PDB AS membantu menurunkan kekhawatiran resesi.

Dolar datar pada perdagangan Kamis menjelang rilis set data PDB AS malam nanti

Dolar diperdagangkan datar pada hari Kamis, dengan pasar yang berfokus pada rilis angka PDB AS yang dijadwalkan pada malam hari nanti.

Indeks Dolar pada perdagangan hari ini terpantau datar di 101,39. Dengan Euro naik kurang dari 0,1% menjadi $1,0964 dan Pound juga naik kurang dari 0,1% pada $1,2407.

Perekonomian AS diperkirakan telah melambat pada kuartal terakhir tahun lalu, karena inflasi yang tinggi dan kenaikan pembiayaan menekan tingkat belanja konsumen. Namun, pelonggaran hambatan rantai pasokan dan penurunan harga energi menjelang akhir tahun diperkirakan akan memberikan beberapa dukungan.

Analis memperkirakan pertumbuhan melambat ke tingkat tahunan 2,6% dari 3,2% pada kuartal ketiga.

Pengumuman Bank of Canada bahwa mereka akan memperlambat kenaikan suku bunga setelah kenaikan 25 basis poin sebelumnya telah meningkatkan spekulasi bahwa Federal Reserve AS akan segera melakukan hal yang sama untuk menjaga Dolar di bawah tekanan.

Emas mempertahankan rally kenaikan pada hari Rabu didukung potensi resesi ekonomi

Harga emas berjangka mempertahankan rally kenaikannya pada hari Rabu didukung oleh kekhawatiran akan resesi yang menjulang membuat permintaan safe haven meningkat, sementara harga tembaga naik di tengah ekspektasi bahwa pemulihan tingkat permintaan China.

Harga emas naik melewati penurunan di pasar saham, karena permintaan safe haven untuk logam melampaui Dolar di tengah meningkatnya harapan bahwa Federal Reserve akan memperlambat laju kenaikan suku bunga dalam beberapa bulan mendatang.

Emas spot datar di $1.937,64 per ons, sementara emas berjangka naik 0,2% menjadi $1.938,35 per ons. Harga spot logam kuning mempersempit jarak dengan kontrak berjangka, menjelang kontrak berjangka yang berakhir pada bulan Februari.

Sebelumnya, emas telah melemah sejak pertengahan Desember di tengah meningkatnya ekspektasi kenaikan suku bunga AS yang lebih kecil, karena pertumbuhan ekonomi dan inflasi mereda di negara tersebut. Harga juga diperdagangkan sekitar $140 di bawah rekor tertinggi sebelumnya.

Kerugian baru-baru ini di Wall Street, menyusul rentetan data pendapatan perusahaan yang lemah, juga menimbulkan kekhawatiran perlambatan pertumbuhan ekonomi, yang pada gilirannya mendorong permintaan emas.

Harga emas batangan juga jauh mengungguli logam mulia lainnya sepanjang tahun ini. Emas naik sekitar 6%, sementara perak dan platinum masing-masing turun lebih dari 1%.

Rally kenaikan sebagian besar dipicu oleh data yang menunjukkan bahwa inflasi AS turun lebih dari yang diharapkan selama beberapa bulan terakhir, yang kemungkinan akan mengundang kenaikan suku bunga yang lebih kecil oleh Fed. Bank sentral diharapkan akan memberikan kenaikan 25 basis poin pada bulan Februari.

Fokus minggu ini adalah pada data PDB kuartal keempat AS untuk mengukur seberapa banyak pertumbuhan melambat menjelang akhir tahun 2022, terutama karena dampak kenaikan suku bunga yang tajam dan inflasi yang relatif lebih tinggi.

Dolar AS memperpanjang rally penurunan terhadap mata uang lainnya di pasar Asia

Dolar AS memperpanjang rally penurunan terhadap mata uang utama lainnya pada pasar Asia. Pasar sekarang bertaruh pada Federal Reserve AS yang diperkirakan akan memangkas ukuran kenaikan suku bunga untuk pertemuan di bulan Februari.

Laporan di The Wall Street Journal selama akhir pekan memperkuat ekspektasi bahwa langkah selanjutnya Fed akan menetapkan suku bunga lebih tinggi menjadi 25 basis poin, daripada 50 basis poin yang diperkirakan sebelumnya pada pertemuan terakhir.

Serangkaian data ekonomi yang lemah minggu lalu dengan penurunan signifikan dalam penjualan ritel dan produksi industri memberi kesan bahwa ekonomi AS melambat tajam pada akhir tahun, meskipun pasar tenaga kerja terus menguat.

Hal tersebut mungkin terlihat dalam pembacaan pertama Produk Domestik Bruto AS minggu ini, di mana tingkat pertumbuhan QoQ diperkirakan akan melambat menjadi 2,6% dari 3,2% pada kuartal ketiga.

Indeks Dolar AS yang menjadi acuan perdagangan turun 0,3% pada 101,515, memperpanjang penurunannya dari minggu sebelumnya. Sekarang telah membalik hampir semua keuntungan yang dibuatnya sejak Fed mulai menaikkan suku bunga Maret lalu.

Mata uang lain yang bank sentralnya lebih lambat untuk mulai menaikkan suku bunga, sebaliknya, berkinerja lebih baik karena lembaga-lembaga tersebut masih mengejar ketinggalan. Euro naik 0,5% menjadi $1,0913 setelah serangkaian komentar di Forum Ekonomi Dunia dari pejabat ECB yang bersikeras bahwa pergerakan suku bunga harus signifikan.

Di lain tempat, Yen Jepang juga terus menguat karena pasar menguji tekad Bank of Japan untuk mempertahankan target imbal hasil obligasi jangka panjang. Pasar pada umumnya perdagangan datar pada hari Selasa, pasca liburan Tahun Baru Imlek di China dan minimnya set data makro ekonomi yang dirilis.

Dividen Mingguan German CFD Stock 23 Jan – 27 Jan 2023

Untuk Para Nasabah,

Untuk Senin 23 Jan 2023 sampai dengan 27 Jan 2023, berikut rincian rate dividen CFD.

Monday TuesdayWednesdayThursday Friday System Calculation Time*
NAS100113.0023:59
SPX50010.004.0029.008.0036.0023:59
US3023:59

*Harap diperhatikan: Tarif Dividen CFD di atas diberikan setiap hari Senin sebelum pukul 23:59 waktu perhitungan sistem, dan hanya tarif indikatif. Tarif akhir dividen yang dieksekusi mungkin berbeda secara material dari tarif indikatif. Dividen CFD akan di-settled dengan jumlah Saldo sebagai bagian dari jumlah Deposit atau Penarikan di akun MT5 dengan komentar “Bonus CFD IND atau Pengurangan CFD IND”.

Emas kembali menguat hari Jumat melanjutkan rally kenaikan dari sesi sebelumnya

Harga emas berjangka kembali menguat pada hari Jumat, mendekati tingkat harga tertinggi sebelumnya. Logam emas memperpanjang rally kenaikan dari sesi sebelumnya di tengah kenaikan kembali permintaan safe haven dan meningkatnya ketidakpastian atas jalur kebijakan moneter AS.

Harga logam kuning melonjak hampir 1,5% di sesi sebelumnya, rally emas berjalan seiring dengan penurunan tajam di pasar saham karena pendapatan perusahaan yang lemah dan data ekonomi yang lebih lemah dari perkiraan mendorong kekhawatiran atas perlambatan ekonomi.

Komentar Hawkish dari Federal Reserve juga membebani sentimen. Wakil Ketua Fed Lael Brainard mengatakan bahwa suku bunga harus tetap tinggi meskipun ada tanda penurunan inflasi, mengingat tekanan harga masih cenderung mendekati level tertinggi.

Tetapi pasar tetap tidak yakin melihat suku bunga AS akan mencapai puncaknya, mengingat bahwa pejabat Fed menawarkan tingkat yang berbeda, mulai dari sedikit di bawah 5% hingga mendekati 6%.

Emas spot turun 0,1% menjadi $1.930,90 per ons, sementara emas berjangka stabil di sekitar $1.932,35 per ons. Kedua instrumen diperdagangkan mendekati level tertingginya, dan ditetapkan untuk naik sekitar 0,6% minggu ini.

Harga emas sebelumnya jatuh sejak data menunjukkan penurunan inflasi AS yang berkelanjutan, yang kemungkinan akan mengundang langkah Fed yang kurang hawkish tahun ini. Prospek kenaikan suku bunga yang lebih kecil membawa banyak tekanan pada harga emas batangan.

Prospek resesi global juga mendorong permintaan safe haven emas dalam beberapa pekan terakhir, di tengah berbagai peringatan bahwa ekonomi utama dapat mengalami gejolak pada tahun ini.

Harga emas rebound pada hari Kamis masih ditengah kekhawatiran potensi resesi

Harga emas rebound dari penurunannya pada perdagangan hari Kamis di tengah meningkatnya ketidakpastian atas potensi resesi dan jalur kebijakan moneter AS, sementara harga tembaga stabil di tengah meningkatnya optimisme atas pemulihan ekonomi China.

Data penjualan ritel dan produksi industri AS untuk bulan Desember terbaca lebih lemah dari yang diharapkan minggu ini, meningkatkan kekhawatiran atas perlambatan ekonomi yang lebih luas di negara tersebut karena berjuang dengan kebijakan moneter yang ketat dan inflasi yang relatif tinggi.

Sebuah laporan dari Federal Reserve, beige book, juga memperkirakan sedikit pertumbuhan ekonomi dalam beberapa bulan mendatang, bahkan saat tekanan harga mereda. Inflasi harga produsen naik kurang dari yang diharapkan pada bulan Desember.

Namun, komentar semalam dari beberapa anggota Fed, termasuk Loretta Mester dan James Bullard, menyerukan kenaikan suku bunga lebih lanjut, mengingat inflasi masih jauh di atas target tahunan 2% bank sentral. Mereka juga memperkirakan bahwa suku bunga pinjaman AS kemungkinan akan mencapai puncaknya sekitar 5%, meskipun sebagian besar anggota mendukung laju kenaikan yang lebih lambat.

Emas spot naik 0,2% menjadi $1.907,60 per ons, sementara emas berjangka naik 0,1% menjadi $1.909,15 per ons. Logam kuning turun sekitar 0,6% dalam dua sesi terakhir, setelah menyentuh level tertinggi delapan bulan awal pekan ini.

Di lain tempat, data dari Inggris dan Zona Eropa menunjukkan bahwa inflasi tetap tinggi di kedua kawasan, kemungkinan akan meningkatkan lebih banyak kenaikan suku bunga oleh bank sentral masing-masing. Ini juga berpotensi membebani harga emas.

Tapi harga logam kuning naik pada sesi Asia di tengah meningkatnya kekhawatiran akan resesi global, terutama karena lebih banyak negara memperketat kebijakan untuk mengekang inflasi yang tinggi. Ini juga melihat emas membentuk level support yang kuat di $1.900 per ounce.

Logam mulia lainnya disimpan dalam kisaran ketat pada hari Kamis. Platinum berjangka naik 0,1%, sementara perak berjangka kehilangan 0,2%, meskipun kedua logam tersebut mengalami penurunan tajam minggu ini.

Di antara logam industri, harga tembaga berhasil menambah lebih banyak keuntungan minggu ini karena optimisme atas pemulihan ekonomi di China sedikit menang atas kekhawatiran resesi yang menjulang.

Yen Jepang melemah tajam hari Rabu pasca hasil pertemuan BoJ di sesi Asia

Yen Jepang melemah tajam pada perdagangan hari Rabu setelah Bank of Japan mempertahankan kisaran kontrol kurva imbal hasil yang meningkatkan ekspektasi pasar untuk pelebaran lebih lanjut dalam kebijakan bank sentral.

Yen turun lebih dari 2% menjadi 130,97 berbandingkan dengan Dolar, mundur tajam dari level harga tertinggi awal pekan ini. Imbal hasil obligasi 10 tahun turun 2,6% dan sekarang diperdagangkan pada 0,492%, mendekati batas atas dari bank sentral.

Tetapi saham Jepang menyambut baik langkah tersebut, dengan indeks Nikkei 225 naik lebih dari 2% ke level harga tertinggi bulan ini. Saham berjangka AS juga sempat melonjak setelah keputusan tersebut.

BOJ mempertahankan suku bunga acuannya tidak berubah pada level rekor terendah, dan juga mempertahankan kisaran kontrol kurva imbal hasil saat ini, yang memungkinkan imbal hasil obligasi acuan berfluktuasi dalam kisaran 0,5% hingga negatif 0,5%.

Langkah ini merunduk ekspektasi pasar untuk pelebaran kisaran suku bunga lebih lanjut, setelah bank sentral secara tak terduga memperluas kisaran pada bulan Desember. Prediksi untuk keputusan berkisar dari pelebaran kisaran lebih lanjut hingga potensi penghapusan kontrol kurva imbal hasil bank.

Bank sentral menegaskan kembali komitmennya untuk mempertahankan kebijakan yang akomodatif, dengan langkah-langkah pelonggaran kuantitatif akan berlanjut untuk saat ini. Bank mengutip kebutuhan untuk menjaga ekonomi tetap didukung karena berjuang dengan hambatan ekonomi global, serta efek pandemi COVID-19 yang masih ada.

Keputusan hari Rabu menandai tahun ketujuh berturut BOJ untuk mempertahankan suku bunga pada level rekor terendah.

Tetapi kebijakan yang lebih longgar, ditambah dengan volatilitas harga komoditas, menghasilkan lonjakan besar dalam inflasi Jepang hingga tahun 2022. Keretakan yang melebar antara suku bunga Jepang dan AS juga memicu penurunan tajam pada Yen.

Data inflasi indeks harga konsumen Jepang akan dirilis minggu ini, dan diperkirakan akan naik ke level tertinggi 41 tahun sebesar 4% – dua kali lipat dari target tahunan BOJ sebesar 2%.

Tren ini sangat membebani perekonomian Jepang, dengan pertumbuhan yang diperkirakan akan tetap lemah dalam beberapa bulan mendatang.

Emas diperdagangkan datar pada tingkat harga tertinggi bulanan pada hari Selasa

Harga emas berjangka mempertahankan kenaikannya pada perdagangan hari Selasa karena pasar menunggu lebih banyak isyarat dari serangkaian data ekonomi yang akan dirilis minggu ini, dengan fokus khusus pada tanda resesi ekonomi.

Volume perdagangan emas  juga dibatasi oleh liburan AS pada awal pekan ini, meskipun Dolar mengalami sedikit pemulihan tingkat terendah sebelumnya.

Pasar sedang menunggu pembacaan kunci pada inflasi dari Kawasan Eropa dan Inggris, serta data penjualan ritel dan produksi industri AS, untuk mengukur apakah ekonomi terbesar dunia menghadapi potensi perlambatan karena kondisi moneter yang ketat.

Pertemuan kebijakan Bank of Japan juga menjadi fokus, setelah bank sentral secara tak terduga mengeluarkan nada hawkish selama pertemuan bulan Desember. Langkah tersebut sangat membebani Dolar dan sedikit mendukung harga komoditas seperti emas.

Emas spot naik 0,2% menjadi $1.918,14 per ons, sementara emas berjangka naik 0,1% menjadi $1.920,95 per ons. Sementara prospek pelambatan kenaikan suku bunga AS secara signifikan mendorong logam kuning dalam beberapa pekan terakhir, sekarang melihat permintaan safe haven baru dalam menghadapi potensi resesi global tahun ini.

Pasar memposisikan diri untuk potensi perlambatan ekonomi utama karena efek pengetatan moneter yang tajam. Dana Moneter Internasional awal bulan ini telah memperingatkan skenario resesi seperti itu pada tahun 2023.

Emas diharapkan mendapat keuntungan dari potensi resesi, mengingat emas berpotensi mendorong Fed untuk menghentikan siklus kenaikan suku bunga. Bank sentral telah memulai salah satu pengetatan paling agresif pada tahun 2022, yang mendorong Dolar dan menghancurkan aset non-yielding seperti logam emas.

Dolar berbalik melemah pada pembukaan sesi Asia hari Senin

Dolar AS bergerak melemah pada pembukaan sesi perdagangan Asia hari Senin. Greenback ditekan oleh prospek kenaikan suku bunga yang lebih kecil oleh Federal Reserve, sementara spekulasi atas langkah hawkish lainnya oleh Bank of Japan mendorong Yen ke harga tertinggi bulanan.

Yen naik 0,4% menjadi 127,32 berbandingkan Dolar, mencapai level harga tertinggi sejak akhir Mei menjelang pertemuan kebijakan BOJ akhir pekan ini. Mata uang telah melemah sejak bank sentral tiba-tiba mengeluarkan keputusan hawkish selama pertemuan bulan Desember dengan meningkatkan imbal hasil obligasi pemerintah untuk diperdagangkan.

Imbal hasil obligasi 10 tahun Jepang naik di atas batas atas 0,5% yang ditetapkan oleh BOJ.

Pasar sekarang memposisikan diri untuk langkah serupa dari BOJ minggu ini, mengingat inflasi di negara ini sedang berada di level tertinggi. Data inflasi indeks harga produsen menunjukkan bahwa indeks produksi pabrik tumbuh lebih dari yang diharapkan pada bulan Desember, sementara pembacaan bulan November juga direvisi lebih tinggi.

Namun, BOJ diperkirakan akan mempertahankan suku bunga tidak berubah pada level yang sangat rendah.

Penguatan yen sangat membebani indeks berjangka Dolar, yang turun sekitar 0,3% ke level terendah baru. Greenback terpukul dalam beberapa pekan terakhir oleh tanda-tanda pelonggaran inflasi AS, yang diperkirakan akan mendorong Fed untuk memperlambat laju kenaikan suku bunga.

Mata uang Asia menguat karena prospek skenario seperti itu, mengingat hal itu menandakan berkurangnya tekanan dari imbal hasil AS yang tinggi setelah kenaikan suku bunga yang tajam hingga tahun 2022.

Dolar Australia naik 0,5% dan diperdagangkan di kisaran 0,7 terhadap Dolar AS untuk pertama kalinya dalam lima bulan terakhir, karena tingginya inflasi di negara itu juga mendorong taruhan bahwa Reserve Bank akan terus menaikkan suku bunga tahun ini.